Bisa Melihat Jin ? Bohong!

Siapa pun di antara orang-orang terpercaya yang mengaku melihat jin, maka tertolaklah kesaksiannya. Sebab, Allah berfirman:”Sesungguhnya ia (syaitan) dan pengikut-pengikutnya melihat kalian dari suatu tempat yang kalian tidak bisa melihat mereka. (QS. Al-A’raaf: 27) ”

Imam Asy-Syafi’i berkata di dalam kitab Ahkamulquran. Perkataan ini menandakan bahwa tak mungkin seorang manusia bisa melihat jin. Karena itu, bohong dan pasti bohong orang yang mengaku melihat jin.

Mengapa begitu?

Karena Allah Ta’ala dengan tegas menafikan itu dalam ayat di atas. “Sesungguhnya ia (syaitan) dan pengikut-pengikutnya melihat kalian dari suatu tempat yang kalian tidak bisa melihat mereka. (QS. Al-A’raaf: 27)

Bukankah ayat ini begitu jelas? Lantas mau dikemanakan ayat ini wahai para ahli ilmu gaib’?

Lho, tapi Anda kan sebelumnya dalam tulisan ini dan ini menyebutkan contoh orang-orang yang melihat jin. Berarti Anda orang yang penuh kontradiksi!

Eits, tenang. Penjelasan saya belum selesai. Saya selesaikan dulu tulisan saya, baru setelah itu silahkan protes. Yang saya maksudkan dengan tidak mungkin melihat jin di sini yaitu melihat dalam wujud aslinya. Adapun melihat jin dalam bentuk penjelmaan, tentu saja itu mungkin.

Karena itu Al-Hafizh Ibnu Hajar setelah menyebutkan teks perkataan imam Asy-Syafi’i di atas beliau berkomentar,

“Perkataan beliau (Imam Asy-Syafi’i) ini diarahkan kepada orang yang mengklaim melihat para jin dalam bentuk asli mereka ketika diciptakan. Adapun yang mengklaim melihat jin setelah berubah menjadi berbagai bentuk hewan, maka tidak dicela dalam hal ini, karena telah banyak kabar tentang perubahan bentuk mereka ini.” (Fathulbari: 6/344)

Beliau juga berkata, “Dan sesungguhnya jin itu memakan makanan manusia. Mereka juga memperlihatkan diri kepada manusia. Tapi, dengan syarat yang telah disebutkan yaitu kadang menampakkan diri dalam bentuk tertentu sehingga mungkin dilihat.” (Fathulbari: 4/489))

Kalau begitu jin itu bisa dilihat bila tidak dalam bentuk aslinya. Dan itu bermacam-macam.

Di antaranya dalam bentuk manusia.

Abu Nuaim meriwayatkan dari Al-Ahnaf bin Qais dari Ali bin Abi Thalib. Ali berkata,

“Demi Allah, sungguh, Ammar bin Yasir pernah memerangi jin dan manusia di zaman Rasulullah . Orang-orang berkata, “Ia memang pernah memerangi manusia, tapi kalau jin? “Ali berkata, “Kami pernah bepergian jauh bersama Rasulullah . Beliau berkata kepada Ammar, “Pergilah, ambilkan buat kita air.”

Ammar pun pergi. Tiba-tiba setan dalam wujud ‘Abduaswad merintanginya. Setan itu menghalanginya dari mendapatkan air. Ammar pegang setan itu lalu membantingnya. Ammar berkata, “Jangan ganggu aku dan aku akan biarkan kamu memanfaatkan air sekehendakmu.” Setan itu setuju lalu kembali ingkar. Ammar pun memegang kembali setan itu lalu membantingnya. Ammar berkata kepadanya, “Jangan ganggu aku dan akan aku biarkan kamu memanfaatkan air sekehendakmu. Setan pun membiarkannya tapi kembali ia menghalangi. Ammar pun membantingnya kembali dan ia mengulangi lagi perkataannya sebelumnya. Setan pun membiarkannya dan tak mengusiknya lagi. Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya setan dalam wujud Abduaswad telah menghalangi Ammar untuk mendapatkan air. Namun Allah memenangkan Ammar.

Ali berkata, “Kami pun menemui Ammar. Aku katakan, ‘Kamu telah menang wahai Abul Yaqzhan. Sesungguhnya Rasulullah telah berkata begini dan begitu. “Ammar berkata, “Demi Allah, seandainya saja aku tahu itu setan, pastilah aku bunuh dia. Sungguh, aku tadi ingin menggigit hidungnya seandainya saja aromanya tidak busuk. “Ibnu Hajar mengisyaratkan adanya hadits ini di Thabaqat Ibnu Sa’d.

Begitu juga Ibnu Az-Zubair suatu hari melihat seorang lelaki yang tingginya dua jengkal berada di atas pelana kendaraannya. Ibnu Az-Zubair bertanya, “Siapa kamu? “Orang itu menjawab, “Izb. “ Ibnu Az-Zubair bertanya lagi, “Apa itu Izb? “ orang itu menjawab, “Seorang lelaki dari kalangan jin. “Ibnu Az-Zubair pun memukul kepalanya dengan cambuk sehingga ia lari. (Ahkamul Jaan bab 6 fii bayani tathawwur al-jin wa tasyakkulihim hal. 36)

Berkata Asy-Syaikh Abu Bakar Al-Jazairi, “Munculnya sebagian jin kepada sebagian manusia dan berbicaranya mereka kepada manusia, ini juga merupakan kabar yang mutawatir (sangat banyak). Karena itu, pengingkaran terhadapnya teranggap sebagai kebodohan dan kebebalan. Atau kesombongan dan penentangan yang tidak bisa diterima oleh orang yang berakal kepada dirinya.” (‘Aqidatulmumin hal. 211)

Selain menjelma dalam bentuk manusia jin pun kadang menjelma dalam bentuk hewan.

Imam Al-Qurthubi Al-Jami’ li Ahkamilquran (16/214-215) menukilkan kisah Umar bin Abdul’aziz:

“Suatu hari Umar bin Abdul’aziz berjalan di tengah gurun sahara. Tiba-tiba ia menemukan ular yang sudah mati. Ia pun mengafaninya dengan kelebihan kain rida yang ia miliki lalu menguburkannya. Sekonyong-konyong ada orang yang berkata, “Wahai Suraq, aku bersaksi bahwa aku benar-benar mendengar Rasulullah berkata kepadamu, ‘Engkau akan mati di gurun sahara dan kelak yang mengkafani dan menguburkanmu adalah seorang lelaki yang saleh. ” Umar bertanya, “Siapakah kamu? semoga Allah merahmatimu.” Orang itu pun berkata, “Aku termasuk rombongan yang mendengar Al-Quran dari Rasulullah. Dan tidak ada yang tersisa di antara mereka kecuali aku dan Suraq dan kini Suraq telah mati.”

Dan masih banyak lagi berbagai bentuk penjelmaan jin. Itu semua menunjukkan bahwa jin itu bisa dilihat ketika menjelma dalam bentuk tertentu dan bukan dalam bentuk aslinya.

Kalau begitu, Ada yang mau protes?

Kesimpulannya: Jin hanya bisa dilihat dalam bentuk “menyerupai” Seperti hewan, orang yang sudah meninggal, dalam wujud nenek tua, dll.

2 comments on “Bisa Melihat Jin ? Bohong!

  1. “Sesungguhnya ia (syaitan) dan pengikut-pengikutnya melihat kalian dari suatu tempat yang kalian tidak bisa melihat mereka. (QS. Al-A’raaf: 27) “

    apakah syaitan = jin?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s