Batu Terlepas Dari Neraka

Pada zaman dulu, seorang nabi bertemu sebuah batu kecil di tengah jalan. Beliau heran dan tercengang melihat air mencurah-curah keluar dengan banyak melalui serkahan batu itu. Dengan izin Allah, batu itu boleh berkata-kata. “Semenjak aku dengar Firman Tuhan bahwa bahan bakar neraka ialah manusia dan batu, aku selalu menangis ketakutan!” Nabi itu bermohon supaya batu itu terlepas dari neraka.

Beberapa lama kemudian, nabi itu menjumpai batu itu sekali lagi dalam keadaan menangis seperti dulu. Beliau bertanya batu itu kenapa dia menangis lagi sedangkan dia terselamat dari menjadi bahan bakar api neraka. “Dulu aku menangis kerana ketakutan tetapi sekarang aku menangis kerana bersyukur dan gembira!!”

 

MORAL DAN IKTIBAR

* Batu adalah juga makhluk Allah yang mempunyai perasaan
* Batu menjadi bahan bakar api neraka selain manusia
* Makhluk jumud boleh berkata jika diizinkan Allah
* Orang yang kasyaf yakni mereka yang dibukakan oleh Allah pintu hijab dapat mendengar dan melihat perkara yang tersirat
* Hati manusia seperti batu yang keras – sukar menerima nasihat dan petunjuk kecuali mereka yang diizinkan
* Hati manusia bisa dilembutkan dengan cara tangisan seperti batu tadi. Menangis kerana takut akan azab Allah dan juga kerana rasa syukur dan gembira akan nikmat kurniaan Allah
* batu yang tidak mempunyai akal pun takut dibakar dalam neraka, betapa dengan manusia yang diberikan akal
* Manusia yang berhati batu tidak akan mendapat kurniaan dan rahmat Allah
* Ada batu yang terkecuali dari menjadi bahan bakar neraka seperti batu giling Siti Aisyah yang tidak henti-henti menggiling demi untuk menolongnya mengisar tepung.

 

One comment on “Batu Terlepas Dari Neraka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s