5 kekuatan ajaib Kunci menggapai kesuksesan dunia dan akhirat

Ada lima kekuatan ajaib dalam kehidupan ini yang dapat mengantarkan ummat Islam pada kesuksesan dunia dan kesuksesan akhirat. Lima hal yang terlupakan, yang sebenarnya sudah ada rumusnya dalam ajaran agama Islam. Kelima rumus tersebur adalah Syukur, Ikhlas, Sabar, Istiqomah, dan Khusnuzan.Jika lima ajaran ini dapat dipraktekan dengan benar, maka pintu kesuksesan dan kebahagiaan akan terbuka.

  1. Kekuatan Istiqamah

Mengapa Istiqamah?

Allah swt. Berfirman : ”Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan:”Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka (beristiqamah) meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: ”Janganlah kamu takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu.” (QS Fushshilat:30)

Banyak kaum muslimin dewasa ini yang hanya berhenti pada larik pertama ayat ini : ”Tuhan kami ialah Allah” dan menyatakan pengakuan dengan bersaksi bahwa tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad saw adalah Rasul utusan Allah swt.

Namun kita jauh dari larik kedua : ”Kemudian mereka beristiqamah meneguhkan pendirian mereka”, padahal Allah swt telah berjanji-dan janjiNya pasti benar dan tepat adanya bahwa jika kita istiqamah, maka malaikat akan turun menghampiri kita sembari menghibur kita, ”Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.

Kesedihan dan ketakutan jauh dari orang-orang yang istiqamah. Mereka selalu riang dengan hadiah surga yang dijanjikan dan menikmati kucuran rezeki yang tiada habisnya, sebagaimana janji Allah swt. ”Dan bahwasanya jikalau mereka tetap berjalan lurus diatas jalan itu, benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar. Untuk Kami beri cobaan kepada mereka padanya. Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan Tuhannya, niscaya akan dimasukkan-Nya kedalam azab yang amat berat.” (QS Jin:16-17)

Dari sinilah muncul istilah populer :

Istiqaamatu khairu min alfi karomah

”Istiqamah lebih baik daripada seribu karomah.”

Bagaimana cara Istiqamah?

Satu-satunya cara ideal dalam hal ini adalah meneladani laku Rasulullah saw sebagai teladan bagi umatnya, sebab beliaulah orang pertama yang menempuh jalur lurus istiqamah.

Firman Allah swt. ”Maka tetap (istiqamahlah) kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu.” (QS Hud:112).

Tidak hanya berhenti disitu, namun Allah swt. melanjutkan titahnya: ”dan orang yang telah taubat beserta kamu.”

Jalur istiqamah bertentangan dengan jalur thughyan (penyimpangan), sebagaimana  lanjutan titah yang menjadi penutup ayat: ”dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”

Allah swt. sekali lagi menegaskan hal tersebut kepada RasulNya dengan firman: ”Maka karena itu serulah dan tetaplah sebagaimana diperintahkan kepadamu dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka.” (QS Asy-Syura : 15).

Perintah ini diikuti dengan perintah untuk menjaga konsistensi, istiqamah.

”Katakanlah: ”Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahwasanya Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa, maka tetaplah pada jalan yang lurus menuju kepadaNya dan mohonlah ampun kepadaNya. Dan kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang mempersekutukanNya.” (QS Fushshilat : 6).

  1. ISTIQAMAH DALAM HATI

(1) Kekuatan Niat

Diriwayatkan dari Ibnu’Abbas ra, dari Rasulullah saw sebagaimana yang diriwayatkannya dari Tuhannya Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi, Rasulullah saw bersabda :

”Sesungguhnya Allah menulis amal-amal kebajikan dan amal-amal keburukan, kemudian menjelaskan hal tersebut; bahwa barangsiapa yang berniat ingin melakukan suatu kebajikan, lalu ia urung melaksanakannya, maka Allah telah mencatatnya sebagai satu kebaikan penuh disisi-Nya, dan barangsiapa yang berniat ingin melakukan dan benar-benar melaksanakannya, maka Allah azza wa jalla mencatatnya disisi-Nya sebagai sepuluh kebaikan hingga tujuh ratus kali lipat. Sementara jika ia berniat melakukan suatu keburukan (kejahatan), lalu urung menjalankannya, maka Allah mencatatnya sebagai satu kebaikan penuh di sisi-Nya, dan jika ia berniat melakukannya dan benar-benar menjalankannya, maka Allah hanya mencatatnya sebagai satu keburukan.” (HR.Bukhari Muslim)

Niat adalah pangkal amal. Karenanya, banyak kitab hadis yang membuka lembarannya dengan hadis populer yang dinyatakan mutawatir oleh sebagian imam hadis :

Innamaa a’malu binnayyati wa innamaa imriimaanawa famankaanat hijratuhu ilallahi warusulihi fahijratuhu ilallahi warusulihi famankaanat hijratuhu ila dunya yusiibuhaa aw imraatiyyatazawwajuhaa fahijratuhu ila maa hajara ilaihi

”Sesungguhnya segala amal perbuatan tergantung niat, dan sesungguhnya setiap orang memperoleh apa yang diniatkannya. Barangsiapa yang berhijrah demi Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya demi Allah dan Rasul-Nya. Dan barangsiapa yang berhijrah demi memperoleh harta atau demi mengawini seorang wanita, maka hijrahnya demi apa yang ia hijrahi.”

Hadis ini mengingatkan setiap mukmin untuk sebisa mungkin berniat melakukan kebaikan di setiap waktu, sebab niat seorang mukmin lebih baik daripada amalnya. Jika bisa mengelola dengan baik, kita bisa mengeruk banyak sekali pahala dari niat kita, sebab bagaimanapun kemampuan kita melakukan amal kebaikan terbatas oleh ketersediaan waktu, kemampuan finansial, dan hal-hal teknis lainnya. Oleh karena itu, kita musti menata hati dengan niat-niat yang baik, dan jika menemukan tendensi pada selain Allah dalam niatnya, maka kita musti cepat-cepat meluruskannya.

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiyallahu anhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda :

”Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. (HR.Bukhari Muslim).

Ini adalah konsep sukses luar biasa. Bagaimana agar niat membawa hasil? Hadits ini memang sedang berbicara keikhlasan. Namun makna hadis ini begitu luas, bisa diaplikasikan dalam bidang kehidupan lainnya. Sebagai contoh saat sahabat Nabi saw, Abdurrahman bin’ Auf, berniat akan mendapatkan rezeki dan pergi kepasar, maka beliau pulang dengan membawa rezeki yang berlimpah.

Orang sukses selalu meniatkan hasil yang besar. Dia tidak suka bertransaksi untuk hasil yang sedikit. Inilah konsep yang disebut dengan berpikir besar. Niatkanlah hasil yang besar maka anda akan mendapatkan sesuatu yang besar dan menjadi orang yang besar. Jangan membatasi diri sendiri, sebab bisa jadi batas yang anda tetapkan terlalu kecil dibanding potensi anda sebenarnya.

Niat tidak akan membawa hasil jika ada penghalang niat tersebut. Apa saja yang dapat menghalangi niat?

1. Tidak khusyu’

Seringkali orang berniat hanya di mulut saja. Niat tempatnya dihati, di pikiran kita paling dalam. Jadi saat anda berniat cobalah benar-benar serius sampai menghujam ke dalam hati sanubari anda.

2. Melupakan niat

Jika anda lupa dengan niat anda, artinya anda tidak serius dengan niat anda. Jika tidak serius, bagaimana anda bisa mendapatkan apa yang anda niatkan. Dan sesungguhnya setiap orang akan dibalas sesuai dengan apa yang dia niatkan. Salah seorang ulama mengatakan bahwa kita akan mendapatkan sesuai dengan kadar niat kita.

3. Keraguan

Bagaimana kita akan mendapatkan apa yang kita niatkan jika kita ragu? Abdurrahman bin ’Auf pergi ke pasar diiringi niat yang mantap.

Lalu bagaimana agar niat membawa hasil sesuai dengan yang diniatkan?

1.Kejelasan niat.

Anda mau apa? Kejelasan niat sangat penting, sebab jika tidak jelas, anda juga tidak akan mendapatkan kejelasan bagaimana meraih niat tersebut. Jika anda mencari nafkah, niatkanlah sebagai ibadah dan niatkan pula untuk mendapatkan rezeki yang berkah. Berkah artinya membesar dan terus mengalir (seperti mata air).

2. Visualisasikan niat anda

Ini untuk menguji kejelasan niat anda dan mengkomunikasikan niat anda dengan semesta, pikiran bawah sadar, dan tubuh.

3. Berdo’alah

Untuk mendapatkan niat tersebut dengan penuh keyakinan. Siapa yang berdo’a dengan yakin, maka Allah akan mengabulkan do’anya.

4. Bertawakallah kepada Allah

Anda sudah punya niat, anda sudah berdo’a maka selanjutnya anda bertawakal kepada Allah agar anda diberi petunjuk, dibantu oleh Allah dengan menampakkan apa saja yang kita perlukan, mendekatkan kita dengan orang yang akan membantu kita, memperlihatkan peluang dihadapan kita, dan mengalihkan ide brilian di kepala kita.

5. Bertindaklah dengan cepat dan dengan penuh determinasi

Pernahkah anda mempunyai ide tetapi didahului oleh orang lain? Karena mereka bertindak lebih cepat dan penuh determinasi dalam mewujudkan ide mereka yang kebetulan sama dengan anda. Oleh karena itu, saat anda memiliki ide, peluang begitu terbuka, sumber daya menghampiri anda, bertindaklah dan terus bertindak dengan kecepatan tinggi. Anda tidak perlu mengetahui rencana ke depan secara detil dan lengkap. Jika anda tahu apa yang harus anda lakukan sekarang, maka lakukanlah, itu sudah cukup. Anda akan mendapatkan petunjuk lagi setahap demi setahap.

Niat dalam bahasa populer adalah visi, atau lebih tepatnya adalah keinginan.

Muhammad Ali mengatakan bahwa sang juara dihasilkan dari keinginannya yang mendalam

(kuat),

Dennis Waitley mengatakan bahwa pemenang selalu akan mengatakan ”saya akan” dan ”saya bisa”.

Niat itu pekerjaan pikiran. Memang tidak nyata tetapi akan membawa dampak yang luar biasa bagi kehidupan anda jika di pikiran anda sudah terkondisikan seperti yang dijelaskan diatas.

Kita sudah diberitahu oleh Rasulullah saw sejak 15 abad yang lalu. Namun sayang banyak diantara kita yang melupakan kekuatan niat untuk sukses di dunia. Marilah kita manfaatkan kekuatan niat untuk meraih kebaikan di dunia dan di akhirat serta terbebas dari api neraka.

Hubungan Niat dan Ikhlas

Allah swt berfirman :

”Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Mereka itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. (QS Huud : 15-16)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallahu ’alaihi wasallam bersabda :

Sesungguhnya orang yang pertama kali diputuskan perkaranya di hari kiamat adalah seseorang yang mati syahid di jalan Allah, maka dia didatangkan, dan diperlihatkan kepadanya segala nikmat yang telah diberikan kepadanya di dunia, lalu ia mengenalinya, maka Allah berkata kepadanya: apa yang telah kamu lakukan dengan nikmat ini? Maka orang ini menjawab: aku berperang di jalan-Mu sampai mati syahid, maka Allah berkata: kamu berdusta, akan tetapi kamu berperang agar dikatakan bahwa kamu adalah seorang pemberani, dan yang sedemikian itu telah diucapkan (kamu telah dipuji-puji sebagai imbalan apa yang telah kamu niatkan) maka diperintahkan supaya dia diseret diatas mukanya sampai dilemparkan di api neraka, dan seseorang yang mempelajari ilmu dan mengajarkannya, dan menghapal al-Qur’an, lalu ia didatangkan dan diperkenalkan kepadanya segala nikmat yang telah dikaruniakan kepadanya di dunia, maka diapun mengenalinya, maka dikatakan kepadanya: apa yang telah kamu lakukan dengan nikmat ini? Maka dia menjawab: aku mempelajari ilmu dan mengajarkannya kepada orang lain, dan membaca al-Qur’an untuk-Mu. Maka Allah berkata: kamu berdusta, kamu belajar dengan tujuan agar engkau seorang alim, dan engkau membaca/menghapal al-Qur’an supaya dibilang engkau seorang penghapal/pembaca al-Qur’an yang baik, dan semua itu sudah dikatakan (kamu telah mendapatkan pujian yang kamu harapkan sebagai imbalan niatmu) lalu diperintahkan agar dia diseret diatas mukanya sehingga dia dilemparkan ke api neraka, dan seseorang yang Allah berikan kepadanya keluasan rizki dan diberikan kepadanya segala macam harta, lalu dia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya segala nikmat yang telah diberikan kepadanya dan dia mengenalinya, maka Allah berkata kepadanya: apa yang kamu kerjakan dengan nikmat ini? Maka dia menjawab: aku membelanjakan harta itu dijalan Allah, maka Allah berkata: kamu berdusta, akan tetapi kamu melakukan itu agar kamu dibilang bahwa kamu adalah seorang dermawan dan yang sedemikian itu telah dikatakan (kamu telah mendapat pujian tersebut di dunia sebagai imbalan dari niatmu itu) lalu diperintahkan agar dia diseret di atas mukanya sehingga dia dilemparkan ke api neraka. (HR.Muslim)

power of istiqomah
-Majidah Iffat Ananda/Ibhe Ananda-
Iklan

10 comments on “5 kekuatan ajaib Kunci menggapai kesuksesan dunia dan akhirat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s